Penulis tak perlu akur dengan hujah kamu


Thursday, 27 October 2016

A NAME I WOULD NOT SAY WITHOUT A DEEP THOUGHT

Saya sekarang sedang duduk di tembok yang sama yang pernah saya duduk dua tahun lepas di tepi sebuah pantai barat Semenanjung. Dua tahun dahulu saya duduk di tembok ini bersama se orang sahabat dari Jepun bernama Miyuki (bererti cantik dan gembira). Semasa ini juga saya terbayang-bayang sedikit perbualan kami:

MIYUKI:  I like this beach. Really. I love it. You see those lights and stars serenely beautiful and everything is inspring.

ME:  Then you should come to Malaysia often. You can gaze the beauty of the sky and feel the breeze and the freshness of the air and people.

MIYUKI (dia tengok tepat ke muka saya)

ME:  Just beyond this strait is Sumatra, an island of Indonesia.

MIYUKI:  I know that. I mean the Sumatra. Don't you like this place? I like the evening breeze. It's so fresh and it refreshes my mind and soul. This breeze reminds me of Jeju, an island in Korea famed for its three UNESCO World Heritage site designations. No worries, we will be there on one fine day.

ME:  (Saya senyum)  You like only the breeze?

MIYUKI:  I love everything here. The breeze, the lights, the stars, the sky, the beach, the sea, this retaining wall and the one who inspires me.

ME:  Do you know how old I am?  I don't think I'll be on Jeju island in Korea even just for a few days.

MIYUKI:  Come on young man. Age is simply a state of mind. It's a number. What's wrong with it. Enjoying life can keep you young at least at heart.

ME:   Listen to me. Age isn’t just a number, believe me. It involves experience, wisdom and many many more. You name it and i let you know.

MIYUKI:  Well ....... dont forget to put a thought about that island.

ME: (Diam)

MIYUKI:  I remembered earlier you told me that you have to attend for a religious talk. Why didn't you go?

ME:    I don't like the speaker. A speaker should preach not from one's rational mind but rather from the heart. Only  from the heart can touch another heart. One must never attack or oppose anyone. If he who preaches must tell people to keep away from a certain kind of evil, he is the one who must first do it with fear of God. I don't like preachers calling names.  Now I'm learning to say no to the 'good' so I can say yes to the best.   

Sebenarnya panjang lagi perbualan antara saya dengan Miyuki pada hari itu tapi banyak perkara yang saya sudah tidak ingat sebab sudah lebih dua tahun perbualan tersebut. Tiba-tiba dengan tidak semena-mena muncul satu pesanan Whatsapp di telefon saya datangnya dari Miyuki yang bertulis begini:

            Hope you are in the best of health.
            Remember  -  we talked two
            years back.  I want you to  keep  
            yourself free  at least for a week this 
            November as I want  you  along with 
            my family for a vacation on Jeju island.

           It would feel good to have you again
           as it has been two years since we
           got together. It's time to rest and 
           catch up on old times.
         
           Looking forward to meeting you. 
           My regards to your kids.

           ps: attached is the latest.

A name I would not say without a deep thought

Saya tak sabar membacanya. Sebaik habis membaca sebanyak dua kali, saya terus membalas secara rengkas tetapi padat seperti di bawah:

          "Invitation accepted.  I'll conform the
          departure date once i have it from the
          airways. Can't wait."

(Juga satu lagi kesah persahabatan, KLIK)
(This site is our site and the stories belong to every one of us. Everyone has a story to tell and in sharing we find healing.  I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.)

La Bamba, Playing for Change. Watch it out

Penulis tidak bertanggong-jawab terhadap komen yang menyalahi undang-undang, menyentuh sentimen agama dan kaum serta individu. Segala risiko terhadap ulasan dan komen yang dibuat  menjadi tanggong-jawab pengulas sendiri.

Semua gambar dan video dalam tulisan ini tiada kaitan dengan cerita, semata-mata hiasan.

Friday, 21 October 2016

NOT HAVING WHAT WE SRTIVE SOMETIMES IS A STRIKE OF LUCK

Photo credit: Google.com

AS I was getting out of a taxi last Saturday at the airport, there was this mysterious young eye-catching lady parked right next to me.

She had almost all things I ever wanted in a girl, beautiful and cute. Nope, I prefer to say beautiful and ultra cool. She seemed down to earth.

I cannot ever imagine the most beautiful female I have ever seen: clear skin, spotty breast, enormous eyes, thick eyebrows, pearly-white teeth, dark glowing hair, shapely legs, a pair of bee-sting lips and a figure to die for.

She was as beautiful as the garden against an ocean breeze.

When I looked at her my heart said, "0h my goodness! How beautiful you are and I want you to be my girl."  My heart started to beat faster and I felt the blood rushing in every vein (exaggerated a bit).

I pretended to look at something else in the distance as my eyes glanced at her.

For more than two minutes I was standing looking for words to start the conversation. I needed special sentence with superlative words that sounded catchy before I dare to approach her.

I hope she would look at me and yes, she did. She flashed a smile as if she recognized me. I returned her smile but still couldn't make the move as I was still out of words.

I really wanted to have her as my lady to prove to my community that someone like me able to have a young Uzbek-faced ladylove.

A few men at the parking area looked at her and some starred shamelessly. I figured she must felt embarressed.

I did not want to be like those guys trying to acquire a lady's heart in a depreciated manner. I think of ways to approach her but my mind was as empty as my wallet.

It was hard to forget when there was such an empty space in my heart. Eventually I approached her and said, "I have to catch the plane within minutes, see you." (In the plane, click to continue)
(This site is our site and the stories belong to us. Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.)

Video credit: fauntube

Penulis tidak bertanggong-jawab terhadap komen yang menyalahi undang-undang, menyentuh sentimen agama dan kaum serta individu. Segala risiko terhadap ulasan dan komen yang dibuat menjadi tanggong-jawab pengulas sendiri.

Semua gambar dan video dalam tulisan ini tiada kaitan dengan cerita, ianya semata-mata hiasan.

Thursday, 20 October 2016

LEMBU PUN TAK SOMBONG MACAM KAMU SEDANGKAN SEMUA LEMBU TAK BERPELAJARAN AGAMA

Biar Lembu Yang Jadi Lembu
Credit to: cartoonstock.com

KITA tahu apa itu sombong tapi bila diminta untuk menerangkan tentang se seorang yang sombong, ada yang menjelaskan dengan kurang tepat. Begitu juga saya.

Saya hanya dapat menjelaskan ertinya begini: orang yang sombong itu mempamirkan kelakuan yang tidak digemari ramai kerana menunjuk kemegahan diri dan berlagak seolah-olah dirinya lebih penting dari orang lain. 

Perkataan "berlagak" di atas, saya lebih cenderung menggantikannya dengan perkataan "berlakun" kerana yang sombong itu sebenarnya berderama untuk menagih penghormatan.

Kerap kali kita perhatikan orang yang berlakun sombong menganggap dirinya lebih penting. Dia sebenarnya mengujudkan perbezaan taraf kedudukan yang palsu (artificial kasta). Dia mengujudkan kehidupan berdarjat yang bertingkat-tingkat; lower class, third class, second class, first class dan superior class.

Allah menjadikan kita semuanya berlainan. Di antara kita yang dicipta ada yang cantik, ada yang kurang lawa, ada yang pandai dan ada yang kurang cerdik, ada yang kaya dan ada yang miskin. Setiap orang ada kelebihan dan kekurangan. Menjadi tidak cantik dan tidak kaya itu perancangan Allah. Rezki di tangan NYA.

Allah tidak menyuruh kita menghina orang yang memiliki kekurangan dari kita. Andainya kita bersikap demikian kita telah menghina ciptan NYA. Sudah tentu Allah tidak suka kepada manusia yang sombong begitu.

Mempunyai sifat sombong boleh menyebabkan kita terhalang untuk menuju ke pintu syurga.

Manusia sombong ini sebenarnya lemah dalam bidang psaikologi. Secara semula jadi (Naturally) otak manusia lebih cenderong memberi simpati kepada orang yang lemah serta yang berbudi bahasa dan bukannya kepada orang yang memiliki walaupun sekumit ego. Jiwa orang sombong tidak tenteram dan minda tidak stable. Pertimbangan fikirannya lemah. Kalau dia bersalah dia tetap mengatakan dianya betul dan sanggup bergaduh hingga boleh menyebabkan kecederaan semata-mata untuk mempertahankan fikirannya yang dia pasti itu salah.

Wahai manusia yang sombong, ingatlah apabila kamu telah hilang segala-galanya atau di masa hari tua kamu nanti atau selepas kamu dipinggirkan kerana penyokong-penyokong kamu sekarang juga berlakun seperti kamu, pada masa itu baru kamu sedar yang air laut itu bukannya berwarna biru yang sebenarnya dan baru kamu tahu yang warna biru di laut itu hanyalah bayangan awan.

Wahai manusia yang sombong ingatlah, selepas kamu dimandikan, sebelum kamu disembahayangkan, kamu akan dipakaikan dengan pakaian yang berwarna putih dan kamu tidak ada kuasa untuk mengarah manusia untuk menukar pakaian kamu ke warna yang kamu suka. Di situ baru kamu sedar di mana letaknya kesombongan kamu dahulu?

Ingatlah, selagi air laut itu rasanya masin selagi itulah manusia benci pada kesombongan.

Awas! Bagi mereka yang sombong apabila musihabah menimpa diri kamu, lebih ramai manusia yang bertepukan dan andainya ada yang bersimpati dengan kamu, orang itu semata-mata berlakun seperti juga lakunan kamu.

Allah tidak pernah berjanji untuk memberi apa-apa ganjaran kepada si sombong dan Allah tidak pernah mengarah manusia walau pun untuk bermegah-megah melainkan kita sendiri yang tidak ada sensitiviti terhadap perasaan manusia ciptan NYA. ALLAH YANG MAHA BESAR.

Credit kepada Jabatan Agama Islam Selangor kerana tanpa izinnya saya linkkan blognya di sini. (KLIK klik)

(This site is our site and the stories belong to us. Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine)

Video credit:  Gtrezz Macho (Jangan tengok pada keadaan dia)

Penulis tidak bertanggong-jawab terhadap komen yang menyalahi undang-undang, menyentuh sentimen agama dan kaum serta individu. Segala risiko akibat ulasan atau  komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pengulas sendiri.

Monday, 17 October 2016

This was originally published on August 8, 2016 and has been completely revamped meant especially for author's new readers. KESAH HAYATI.



DIA MASIH LAGI HARYATI (Cerita asalnya di sini, sila klik)

Sudah dua minggu saya tidak menulis di sini. Dua minggu saya anggap sudah terlalu lama. Begini ceritanya.

Dua minggu yang lepas saya terlalu sebok. Sebok sampai keletihan hinggakan ruang masa untuk menulis menjadi sempit. Saya tidak menyalahkan masa. Masa tidak pernah menggangu saya kerana saya melarang masa mengawal saya. Jangan se sekali biarkan harian kita terabai disebabkan kita sendiri tidak pandai mengurus masa. Jangan biarkan masa mengurus kita dan juga jangan biarkan masa berlalu tanpa erti. 

Andainya kita tahu membezakan diantara kepentingan dan keperluan, inn-sya-allah masa tetap di bawah kawalan kita.

Hanya satu sahaja masa yang kita tidak mampu untuk kita kawal. Masa itu setia menunggu dan tunggulah masanya akan tiba bagi setiap orang tanpa mengira status, anutan serta usia. Setiap dari kita pasti menemuinya.

Berbalik pada kesebokan saya tadi, apabila badan letih, otak turut bersimpati. Itu puncanya kenapa saya tidak menulis kerana dibimbangi otak yang lemau menghasilkan fikiran yang lemah. Pembaca artikel saya tidak suka tulisan yang ditulis secara ala kadar. Selera mereka agak tinggi, dari itu biar saya tidak menulis asalkan pembaca-pembaca tetap setia menunggu.

Dalam kesebokan itu saya sempat meluangkan masa berjumpa doktor. Doktor berpuas hati dengan kesihatan saya dan dia hanya memberi supplimen untuk tenaga dan menasihati saya untuk berehat. 

Haryatie tiada di sini

Sebaik sahaja selesai berjumpa doktor pada hari itu, saya duduk di ruang tunggu di bahagian pesakit luar untuk menunggu giliran saya dipanggil mengambil ubat. Saya menghadap ke kaunter phamarsi. "Assalamulaikum. Bapak, ingat saya lagi?" Kedengaran suara menegur saya.

"Waalaikummussalam. Wajah yang saya pernah lihat tetapi lupa namanya," saya menjawab.

"Aku Haryati. Bapak udah lupa. Dulu pernah jadi cleaner sekejap di kantor bapak," katanya. Saya menganggokkan kepala tanda ingat. "Aku tadi pergi ke bahagian Sakit Puan dan Perbidanan. Aku hamil udah tiga bulan," sambungnya.

Kesah awal pertemuan dengan Haryati ini pernah saya tulis di sini dahulu bertajuk, MASIHKAH ADA YANG BERNAMA HARYATI, ditulis pada Mei 24, 2016.

Haryatie juga tiada di sini

"Tahniah. Mulai sekarang kamu kena jaga janin kamu. Kamu kena makan barang yang baik-baik. Lapangkan sedikit waktu kamu untuk rehat, semasa rehat bertuturlah dengan jenin kamu tentang perkara yang baik-baik. Mungkin dia sudah hampir cukup sifat," saya beri tau dia.

"Banyakkan rehat dan tidurlah jika perlu. Tidur adalah penghubung hari ini dan esok. Tidur juga menjadi alat penghubung di antara jasad dan rohani. Tidur membuat kedua-duanya tenteram. Tidur awal itu harus dan baik untuk kesihatan tetapi bangun awal itu dikira wajib untuk kamu." 

Haryati memerhatikan saya dengan khusuk, saya menyambung. "Andainya kamu bangun awal satu jam lebih cepat setiap pagi dari sebelumnya, kamu berjaya memperolehi kelebihan 15 hari dalam masa satu tahun."

Haryati kehairanan. Dia yang dari tadi berdiri, terus duduk berselang hanya satu kerusi dari saya. "Bapak, janin belum lahir mana mungkin dia bisa bertutur."

Saya palingkan muka ke arahnya. "Janin di dalam perut ibu kalau kerap diajak bicara dia akan membesar dengan sihat. Boleh menjadi pintar dan ini benar. Perkertinya juga akan jadi baik kalau dihidangkan dengan perkara-perkara baik."

"Kamu serius ya?" Dia bertanya.

Saya mengangokkan kepala. "ieya, aku berkata benar kerana aku berpengalaman. Ada satu talian yang kita tidak tau yang menghubungkan ibu dengan janin. Itu kuasa Allah. Kuasa Allah sememangnya tidak dipamirkan secara terangan. Tapi di negara barat, universiti mereka telah mengkaji hubungan antara ibu dan janin. Ternyata memang ada talian. Maksud aku, janin dalam kandungan bisa mendengar."

"Alhamdulillah, aku mengetahui se suatu hari ini. Aku ingin lakukan nanti tapi bagaimana pak?"

Saya tidak sangka dia berminat. Saya memberi tahunya, "Begini. Kamu boleh pergi ke mana-mana yang kamu ingin tetapi elakkan pergi ke tempat yang kurang elok. Kamu tau maksud aku."

"Itu sahaja?" Dia nampaknya bersungguh-sungguh ingin tahu.

Saya tertawa. "Banyak perkara lagi. Bawalah janin kamu mendengar kuliah atau ceramah atau ke majlis ilmu. Tentukan ceramah yang kamu dengar itu yang baik-baik. Elakkan diri dari mengunjung penceramah yang suka berdusta, yang suka memaki hamun. Yang mengaku kumpulannya sahaja yang betul. Elakkan."

Dia berkata, "Aku tidak kesempatan ke situ. Berjemaah di masjid pun hanya dapat aku tunaikan sekali dalam seminggu. Itu pun setiap hari Ahad."

"Kuliah di masjid juga kamu mesti berhati-hati. Berhati-hati itu wajib sekarang. Ada juga ahli agama yang berdusta. Berbohong dan tidak kurang yang suka menghina orang. Di masjid mereka ingin mencari pahala sebaliknya dosa yang mereka kutip. Mereka tidak malu walau pun dia sendiri tau itu satu pembohongan. Ada ahli agama seolah-olah menganggap kononnya orang lain terkeluar dari Islam kerana tidak se perahuan dengan mereka. Agama mereka gunakan sebagai komoditi untuk meningkatkan taraf diri. Aku tidak kata semua ahli agama begitu tapi keujudannya pasti ada."

Haryati tersenyum. Senyuman itu menandakan dia setuju. "Penceramah ni ada yang cuba mencuci minda kita untuk kepentingan diri. Sebenarnya mereka memperdagangkan agama. Pendengar di pengaruhi. Mana mungkin Muslim meninggal ditanam di kubur Tionghua. Awas bila bertemu dengan permainan begini. Ini dinamakan permainan persepsi. Dari itu berhati-hati, jangan kita keliru dan bersikap tidak adil dalam menilai."

"Sejak aku kenali bapak pertama kali dulu, aku udah ngerti, bapak hebat," dia berkata sambil tersenyum.

Saya bertanya, "maksud kamu aku hebat bersilat dengan menggunakan siku dan lutut?"

Hayati tertawa lalu menjawab, "idak itu pak."

Saya menafikan kata-kata dia, "Haryati, manusia begitu memang udah lama ujud. Za’ba juga ada menulis tentang sikap orang Melayu. Mungkin kamu tidak tahu siapa itu Za'ba. Di dalam bukunya Pendita Za'ba menyatakan tentang orang Melayu yang suka bergantung kepada orang lain dan suka mengambil kesempatan atas nama agama."

Haryati berkata dia pernah dengar nama Za'ba tetapi tidak tau siapa dia. Saya menyambung, "Aku di sekolah dahulu menggunakan bahasa Za'ba. Buku-bukunya jadi bahan kesusteraan kami. Tidak secara langsung aku terikut-ikut  pemikiran dia. Dia memang hebat dan yang hebat itu dia bukan aku."

Nur Aqila Madihah

"Bagaimana pula sekiranya aku ingin beromongan dengan jenin aku?" Dia bertanya.

Saya berkata, "Kamu berbicaralah dengan dia. Samada dia mendengar atau tidak kamu jangan ambil pusing. Tuturlah yang baik-baik seperti begini; 'apabila kamu besar nanti jadilah orang yang berguna.' Kamu jangan kata begini walaupun maksudnya serupa: 'apabila kamu besar nanti jangan jadi orang jahat.' Elakkan mengguna perkataan yang membawa erti negatif seperti perkataan jangan dan jahat."

"Semasa mandi pun kamu boleh bertutur dengan jenin kamu," saya menambah. Dia diam. Saya rasa kekok bila nampak dia membisu. Saya bertanya, "mana suami kamu?"

"Aku kemari mengambil ubat untuk ibu. Aku bernasib baik dapat menjaga ibu. Allah memudahkan jalan aku. Puncanya aku terdengar jiran menghalau ayahnya keluar dari rumahnya. Alasannya tipis bangat, katanya ayahnya pengotor. Lantas aku teringatkan ibu."

"Aku pulang ke desa untuk melihat ibuku. Aku terperanjat pak. Ibu ku terlantar. Dia sakit. Udah hampir tidak bermaya. Aku hantar ibu ke rumah sakit. Ibu berada di rumah sakit selama 28 hari. Semua uang yang aku ada dibelanjakan untuk rawatan ibu. Mulutku tidak berhenti berdoa untuk ibu. Allah maha penyayang juga maha hebat. Ajaib pak, ibuku sembuh."

Saya aminkannya, "Alhamdulillah."

"Di desa aku tidak berkerja. Aku mesti pulang ke Malaysia dan aku wajib membawa ibu bersama. Dia permata aku tapi aku kekurangan ongkos. Aku jual fonsel aku. Aku jual gelang emas yang satu-satunya pemberian ayah."

Saya tidak faham apa makna fonsel. Tetiba Haryati menerangkan, "Fonsel itu handphone pak." Katanya lagi, "Aku ingin berbakti kepada ibu. Nabi kita bersabda hingga tiga kali menyatakan kita kena berbakti kepada ibu kita. Kata Nabi saw, selepas itu baru kita berbakti kepada bapa. Aku sudah tidak ada ayah. Ayah pergi belum sempat aku graduasi."

Haryati yang bersama aku sekarang jauh beza dari dulu. Aku bertanya, "Dari pandangan aku, kamu sudah senang sekarang. Jauh lebih senang dari dulu. Sudah tentu kamu bukan lagi pencuci kantor?"

"Betul itu pak, aku udah bukan lagi pencuci kantor. Kerja itu tidak hina. Dari situ yang membawa kejayan aku. Alhamdulillah, aku lebih senang sedikit dari dahulu. Alhamdulillah. Berkat aku menjaga se orang ibu. Ibuku pernah menjadi buruh bikin jalan raya untuk membesarkan aku selepas ayah meninggal. Graduasi aku hasil dari setiap titik peluh ibu yang menjadi buruh jalanan."

Nur Humaira Sofea

Haryatie kelihatan sayu. Saya menyambung, "kamu memang bertanggong-jawab."

"Bapak, aku hanya ada se orang ibu. Hanya se orang pak. Tidak susah bertanggong-jawab kepadanya. Apa yang aku makan dia makan. Dahulu apa yang aku makan ibu tidak makan, apa yang saya pakai ibu tidak dapat pakai. Dia utamakan anaknya. Sekarang aku ingin memulang balik apa yang dia tidak rasai dulu. Setiap kali aku berlibur aku bawa ibu. Aku tidak jadikan dia sebagai bibik di rumah. Ibuku aku jadikan dia ibu sejati dan juga sebagai rakan."

Dalam hati aku berkata, "beruntungnya mana-mana ibu yang dapat anak seperti Haryatie."

"Aku bercerita ini hanya pada bapak. Kalau aku ngomong pada orang lain mereka anggap aku bermegah. Setiap tiga pasang pakaian yang aku beli, se pasang mesti untuk ibu. Ertinya aku akan beli empat pasang pakaian. Ibu tidak minta. Aku tetap beli untuknya. Aku tidak ambil peduli samada ibu pakai atau tidak yang penting pakaian itu ibu yang punya," sambungnya.

"Aku udah tidak miliki ayah. Ayah pergi awal. Ibu kata ayah berkeja keras untuk menafkahkan keluarga. Ayah berkerja menggunakan tenaga karna ayah bersekolah rendah. Ayah dibesarkan dalam suasana miskin. Dia sedar apa itu kelaparan, dia mengalaminya. Ayah berkerja keras sebab tidak mau melihat anaknya miskin sepertinya," dia terdiam sebentar.

"Semua uangnya habis untuk kos makanan kami dan juga untuk sekolah aku. Ibu kata ayah berpuasa di tengah hari waktu kerja karna wang itu diketepikan untuk uang poket aku di kuliah. Aku nangis bila teringat kata-kata ibu. Aku dapat rasai keperitan kehidupan ayah. Dia berkorban kerana keluarga." Haryati semakin sebak.

"Aku rasa berdosa bila ayah pergi lebih awal. Dia jatuh sakit tapi dia nafikan rawatan. Hasil kerja kerasnya aku berjaya. Tidak pernah ayah rasa letih demi mengejar cita-cita aku. Ayah tidak mengejar cita-cita dia. Tidak sempat aku berbakti kepadanya. Semoga Allah mengampuni aku," saya nampak matanya bertakung sedikit air.

Aku mencelah, "setiap orang berusaha untuk tidak mau jadi miskin. Pada kebanyakan orang kelaparan itulah kemiskinan. Sebenarnya kemiskinan yang sejati ialah mereka, terutama ibu-ibu tua yang tidak ada siapa ingin ambil peduli. Ibu-ibu tua itu miskin kasih sayang. Ibu kamu tidak miskin karena dia telah melahirkan bukan sahaja zuriat yang menurut perentah Allah bahkan tahu menilai jasa se orang ibu. Ibu kamu bukannya permata bahkan lebih dari itu."

Saya juga tidak mempunyai ayah lagi. Saya memberi tau Haryatie, "hari ini genap 15 tahun ayah aku pergi. Aku terlalu sayang padanya. Yang paling aku suka tentang ayah apabila dia menghadiahkan se suatu kepada ibu. Hadiah itu yang menyebabkan cinta ibuku mendalam terhadapnya. Ayah pamirkan pada ibu kasihnya pada anak-anak. Itu hadiah ayah untuk ibu."

Haryatie menyambung, "Aku menghalau suami aku pak. Kami bertahan cuma empat bulan begitu." 

Aku terperanjat lalu berkata, "kamu berdosa besar."

Haryati membalas, "Dia pergi bukan sebab dihalu. Aku beri dia dua pilihan samada dia mahu menjadi suami yang bertanggong-jawab atau aku mengambil tempatnya menjadi suami. Dia memilih jalan mudah. Aku diceraikan."

Haryatie tidak sembunyikan apa-apa dari saya. Dia pernah berkata saya se orang sahaja pendengar yang setia. Saya sambung perbualan tadi, "aku tidak tau samada tindakan kamu itu betul atau salah tapi aku percaya semua kata kamu."

Saya berkata lagi, "aku kagum sama kamu. Aku masih  ingat apa yang kamu pernah katakan padaku suatu masa dahulu, begini kata-kata kamu; "saya se orang yang berjiwa kental. Saya mampu hidup indipenden. Saya jujur tuan. Saya tidak takut untuk menjadi diri saya sendiri karena saya benar."

"Bapak masih ingat itu," katanya.

Bergembira Berhari Raya Bersama Ibu

Saya menganggok. "Usia aku sudah lewat Haryatie. Aku sangat tertarik pada rupa dan peribadi kamu. Aku tidak katakan kamu orang yang paling rupawan dan baik tapi kamu ada ciri-ciri yang aku kagumi. Kamu sungguh jujur. Andainya usia aku 20 tahun lebih rendah dari sekarang, pasti kamu jadi pilihanku."

Haryati merenung saya lantas berkata, "mengapa takut dengan kehidupan yang bapak sangka akan berakhir tapi takutlah tentang kehidupan yang belum bermula. Bapak, berdosakah andainya aku menerima suntingan dari lelaki seusia ayah aku pak?"

I could only say to myself, "Haryati is not only beautiful in her look also not in what she said but she is beautiful in what she is."

KLIK Untuk Mengetahui Perhentian Bas Malacca Street

(This site is ours and the stories belong to us. Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your stories are as miningful as mine.)


Untuk mereka yang masih ada ibu.

Penulis tidak bertanggong-jawab terhadap komen yang menyalahi undang-undang, menyentuh sentimen agama dan kaum serta individu. Segala risiko terhadap ulasan dan komen menjadi tanggong-jawab pengulas sendiri.

Semua gambar dan video dalam tulisan ini tiada kaitan dengan cerita, semata-mata hiasan.

Tuesday, 11 October 2016

YANG SUDAH PERGI SEBENARNYA BELUM HILANG, MELAINKAN IA DILUPAKAN.



Loved by everyone.

Dear Readers and Colleagues,

Mr Ismail Abu Bakar, our compatriot passed away yesterday, 0ctober 9, 2016. Let us keep his family in our prayers at all time. 

I was saddened to hear of the lost but I know he has gone to his final reward and to be with Allah. May our Mighty place him in syurga. Al-fatihah.

I'll resume blogging as usual (three days or so) once my feeling of sadness resides.

(This site is our site and the stories belong to us. Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.)

Penulis tidak bertanggong-jawab terhadap komen yang menyalahi undang-undang, menyentuh sentimen agama dan kaum serta individu. Segala risiko akibat ulasan atau  komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pengulas sendiri.

Tuesday, 4 October 2016

APA YANG DITUNGGU LAGI. BUKANNYA DAPAT APA-APA PUN


Kamu telah berada lama di dalam se suatu kumpulan tiba-tiba kamu terperasan kehadiran kamu tidak dipedulikan. Kamu terasa pendampingan kamu tidak lagi diperlukan seperti dahulu. Perlukah kamu bersedih?

Tersedarnya bila tahu yang kita tidak diterima boleh meremukkan perasaan. Perasaan ceria terus bertukar jadi pilu dan menghampakan. Jadi apa yang kamu perlu lakukan supaya kamu tidak menjadi melukut di tepi gantang?

Di dalam keadaan demikian kamu hanya ada dua pilihan untuk bertindak. Jangan ditambah lagi pilihan tersebut. Pilihan pertama iaitu kekal bersama mereka walau pun kamu tidak diendahkan dan pilihan kedua ialah tinggalkan mereka dan jangan pula ada ingatan untuk bersama-sama mereka kemudian. Itu sahaja pilihan kamu dan yang membuat pilihan ialah kamu.

a.) Jika kamu memilih pilihan kedua iaitu meninggalkan mereka, ini bermakna kamu telah meningkatkan nilai diri kamu dari pandangan orang lain. Keyakinan mereka terhadap kamu menjadi lebih tinggi.

Sanggupkah kamu meninggalkan mereka? Sudah tentu ada di antara mereka orang yang kamu sayangi. Berkata sanggup memang mudah tapi betulkah kamu sanggup  meninggalkan orang yang disayangi?

Ianya boleh dilakukan walau pun tindakan kamu menggores perasaan kamu sendiri.

Tinggalkan tempat itu

Apabila kamu tahu yang diri kamu tidak disenangi itu merupakan satu penghinaan terhadap diri kamu, dari itu sebelum kamu bertindak menyisih mereka dari pergaulan kamu, pastikan dahulu di minda kamu tertanam perkara-perkara ini:

a) Kamu telah dihindarkan dalam kumpulan dan penghindaran itu menyebabkan kamu bersedih. Yang menyebabkan kamu bersedih itulah penghinaan.

Tidak mendatangkan sebarang faedah jika kamu masih menempelkan diri kamu di situ bila kamu pasti telah diketepikan. Tujuan pergaulan adalah untuk silatulrahim yang menguntungkan kedua-dua belah pehak tetapi sekiranya kamu terasa tidak berfaedah kekal di situ maka masanya telah tiba untuk kamu mengucapkan "sayonara."

Kamu tidak boleh paksa orang sukakan kamu, kamu tidak mampu buat orang sayangkan kamu dan kamu tidak berupaya menjadikan orang lain terhegeh-hegeh  mendamping kamu.

Kemampuan kamu hanyalah menyayangi diri sendiri. Tujuan kamu ialah menghargai diri sendiri dan tindakan kamu ialah menilai diri kamu kerana kamu berupaya  menawarkan kebaikan kepada diri kamu sendiri. Menyayangi diri merupakan satu peluang untuk meningkatkan nilai peribadi dan itulah peluang yang satu-satunya yang kamu perlu lakukan sentiasa.

Tinggalkan ingatan lama

b) Tidak perlu kamu memeram perasaan keciwa jika kehadiran kamu tidak menyenangkan mereka. Jangan tekan perasaan anda kerana terlalu ingin mendamping orang lain. Terlalu sukar untuk kita menjadikan diri kita sebagai orang yang disayangi atau yang sangat-sangat diperlukan oleh orang lain.

c)  Pahatkan di minda kamu, iaitu bukannya perkara mudah untuk meminta orang lain menyukai kamu melainkan kamu berkorban se suatu yang sepatutnya tidak perlu kamu lakukan. Jangan korbankan nilai peribadi kamu.

d)  Bukannya mudah untuk mengarah se seorang untuk  suka/benci antara satu sama lain. Perasaan manusia  bukannya skrip drama yang mana kamu boleh ubah mengikut kehendak kamu. Kamu bukannya berkuasa untuk mengarah perasaan orang lain. Kamu tidak boleh mengarah orang lain menyukai kamu. Kamu tidak mampu mengarah merka untuk melayani kamu seperti yang kamu harapkan. Kamu tidak berkeupayaan mengarah orang lain berinteraksi dengan kamu seperti yang kamu suka.

Kamu hanya berkuasa terhadap diri kamu dan jika kamu benar-benar mengetahui yang kamu tidak diperlukan, tempatkanlah diri kamu di tempat yang lebih tinggi dari perhubungan yang memudaratkan perasaan. Melangkahlah keluar dari pagar kelompok itu.

Maju kehadapan

Bukannya mudah untuk melupakan kumpulan yang kamu telah lama bersama. Pada awal penghijerahan mungkin kamu rasa tidak selesa, sedih atau rindu. Tiga perkara itu kamu perlu hindarkan dan kamu berkemampuan untuk melakukannya kerana ketiga-tiga itu adalah normal dalam perpisahan. Fikirkanlah bagai mana tertekannya perasaan kamu jika kamu masih bersama-sama mereka dan pada masa itu sudah tentu kamu memendung perasaan kesedihan dalam keriuhan.

Sebaik sahaja kamu keluar dari kumpulan, hindarkan perasaan marah kerana perasaan itu merosakkan. Jika kamu di pehak yang benar kenapa perlu marah dan sekiranya kamu yang bersalah sudah tentu kamu tidak ada sebab untuk marah. Sabar adalah kunci kebahgian diri.

Jangan terlalu ingat perkara yang lepas kerana ingatan itu boleh membawa kesedihan dan jangan terlalu memikirkan perkara hadapan kerana ianya juga boleh menakutkan.

Senyumlah kerana kamu telah berjaya menghindarkan diri dari mereka yang tiada perasaan.

Setiap orang perlu menghargai dan dihargai malangnya perkara demikian tidak setiasa terjadi sepanjang masa kehidupan dan dari itu cintailah diri sendiri kerana diri kita lebih berharga. Wallahu A'lam.

(This site is our site and the stories belong to us. Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.)

Bobby McFerrin and Annie Marie Hassin at Aarhus Vocal Festival

Penulis tidak bertanggong-jawab terhadap komen yang menyalahi undang-undang, menyentuh sentimen agama dan kaum serta individu. Segala risiko terhadap ulasan dan komen yang dibuat  menjadi tanggong-jawab pengulas sendiri.

Semua gambar dan video dalam tulisan ini tiada kaitan dengan cerita, semata-mata hiasan.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...