Penulis tak perlu akur dengan hujah kamu


Friday, 24 March 2017

DIA TAK KENAL PAK LEBAI

    
Semasa saya kanak-kanak dulu, atuk saya pernah story-kan cerita penglipur lara tentang pak pandir. Tapi story tu saya tak ingat sepenuhnya. Saya story-kan setakat yang saya ingat je kat bawah ni:


Ada siapa-siapa yang ingat tak sambungannya?

Cerita sebelum ini:  Ada Orang Tak Boleh Ketawa (Klik)


(This site is our's and all stories belong to us. Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.)©

Penulis tidak bertanggong-jawab terhadap komen yang menyalahi undang-undang, menyentuh sentimen agama dan kaum serta individu. Segala risiko akibat ulasan atau  komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pengulas sendiri.

Video dalam tulisan ini tiada kaitan dengan cerita, ianya semata-mata hiburan.

Monday, 20 March 2017

ADA ORANG TIDAK BOLEH KETAWA



Semua orang kata emas itu berharga. Memang berharga pun. Intan juga berharga tapi kita tidak tahu iaitu ketawa juga berharga. Kenapa dikatakan berharga?

Kalau ketawa tidak ada harga sudah tentu kamu akan nampak semua orang sentiasa tersengeh di mana-mana memberi ketawa. Oleh kerana ketawa itu berharga, kamu juga terasa sayang untuk membuat sedekah ketawa kepada setiap orang yang kamu jumpa di sepanjang hari. Apa salahnya jika beri ketawa kamu kepada semua orang. Bukankah ketawa tu satu therapi. 

Ketawalah sepuas hati kamu sepanjang masa dan jangan bimbang tentang ketawa kerana belum ada orang meninggal disebabkan ketawa. 

Adakah kamu tahu ada orang tidak boleh ketawa? Mereka membayar untuk ketawa. Bagaimana? Mereka pergi menuntun cerita komedi untuk ketawa. Ada juga yang pergi menuntun peresembahan lawak untuk ketawa. Mungkin ada persembahan yang tidak dikenakan bayaran tetapi perbelanjaan sampingan juga kenar bayar seperti kos pengangkutan dan lain-lain.

Pelawak yang membuat lawak akan ketawa besar kemudiannya kerana matlamat dia melawak tercapai. Matlamat dia ialah ingan melihat penuntun ketawa. Penuntun sudah ketawa. 

Alangkah baik jika tujuan berlawak bukan semata-mata dibuat untuk penuntun ketawa, sebaliknya buatlah jenaka supaya selepas menuntun sambil ketawa mereka tersedar yang mereka memerlukan perubahan miinda. 

Otak memerlukan stimulasi untuk minda mencanai "idea" secara positif. Bolehkah kita dapat stimulasi itu dari ketawa yang berbayar? 



(This is site and all stories belong to us. Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.)©


Penulis tidak bertanggong-jawab terhadap komen yang menyalahi undang-undang, menyentuh sentimen agama dan kaum serta individu. Segala risiko akibat ulasan atau  komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pengulas sendiri.

Video dan gambar dalam tulisan ini tiada kaitan dengan cerita, ianya semata-mata hiburan.

Saturday, 18 March 2017

ORANG KETAWA BUKAN SEMATA MATA KERANA LAWAK. ORANG KALAH PUN GENG SENDIRI AKAN KETAWA


  



Cerita sebelumnya:  Apabila Jiran Bersembang (Klik)



(This blog is our's and the stories belong to us. Everyone has a story to tell and in sh!aring we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.

Penulis tidak bertanggong-jawab terhadap komen yang menyalahi undang-undang, menyentuh sentimen agama dan kaum serta individu. Segala risiko akibat ulasan atau  komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pengulas sendiri.

Semua tulisan, gambar dan video dalam entri ini tiada kaitan dengan cerita, semata-mata hiasan.

Wednesday, 15 March 2017

SETELAH TIGA BULAN MASING-MASING MEMBISU


Semalam saya terima satu kiriman bungkusan melalui perkhidmatan 'courier.' Tidak sabar membuka kerana ianya dikirim bukan dari Malaysia. 

Didapati ada sebuah kotak dan sekeping nota bertulis tangan. Ada tiga perenggan rengkas sahaja didapati seperti di bawah yang ditulis dalam bahasa Inggeris. 

1. Terima kasih memberi kad ucapan Hari Wanita. Saya cintakannya (i love it).
2. Terimalah ini. Saya pesan kawan belikan ini di Burj Khalifa. Ianya tulin, berasal dari Arab Saudi.
3. Jangan lupa lima perkara wajib dan benda ini tidak merosakkan lima waktu yang dilakukan.

Snap di belakang rumah. 

Apabila dibuka kotak yang berukuran 6 sm x 6 sm x 9 sm, di dalamnya terdapat se botol minyak wangi. Harum baunya. Kotak yang dibuat dari kertas manila 4ply, berwarna putih tanpa mengandungi sebarang tulisan dan gambar. 

Saya tidak kesah terima wangian tanpa jenama sebab baunya di dapati sesuai bagi saya tambahan pula saya dapatnya percuma. 

Jikalau kualitinya baik apa nak dikesahkan. Ibarat kita minum kopi di dua cawan procelain yang berlainan. Cawan yang pertama berbunga di luarnya, cantik dan mahal dan cawan kedua harganya murah sedikit sebab tidak mengandungi hiasan. Adakah rasanya berbeza. Tidak mungkin. Rasa kedua-duanya tetap serupa.

Saya kehairanan seketika memikirkan cara pemberian cenderahati tersebut. Maksud saya notanya.

Kehairanan pertama:
Kenapa begitu rengkas tulisan dia. Tidak ada kata-kata sampingan. Tidak ada kata-kata tersirat seperti yang selalu diungkapkannya.

Kehairanan kedua:
Kenapa dia membeli di Burj Khalifa. Bukankah negaranya juga mengeluarkan beraneka minyak wangi yang bertaraf dunia?

Kehairanan ketiga:  
Kenapa di perenggan ke tiganya dia memberi tahu yang minyak wangi itu sah dibawa solat sedangkan pengetahuannya kosong tentang Islam. Kenapa dia mengambil berat? Pertanyaan yang timbul di sini ialah, "Adakah peluang sedang menghampiri?"

Semuga satu hari nanti dia akan mengucapkan perkataan Assalamulaikum apabila bertemu saya.




Entry sebelumnya:  Mereka Mencari Pelabuhan (Klik)


(This is our's and all stories belong to us. Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.)©

Penulis tidak bertanggong-jawab terhadap komen yang menyalahi undang-undang, menyentuh sentimen agama dan kaum serta individu. Segala risiko akibat ulasan atau  komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pengulas sendiri.

Video dan gambar wanita berpedang dalam tulisan ini tiada kaitan dengan cerita, ianya semata-mata hiburan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...