Penulis tak perlu akur dengan hujah kamu


Saturday, 22 April 2017

KENAPA DENGAN SUASANA JALAN RAYA MALAYSIA KU?


Kenapa sekarang ramai orang yang marah-marah? 

Di pentas orang suka marah-marah, di pejabat orang marah-marah, di rumah isteri marah-marah, di parlimen ahlinya marah-marah.

Di jalan raya lagi ramai orang yang marah-marah. Jalan sesak orang marah-marah. Lambat bergerak di lampu trafik, orang marah. Melanggar isyarat lampu merah, orang marah. Bawa kenderaan laju orang marah. Memandu dengan pelahan pun orang marah.

Nombor hp di atas boleh dihubungi

Sewaktu saya memandu pulang tadi jalan terlalu sesak. Di persimpangan lampu isyarat kesesakan paling teruk. Di situ sahaja saya menunggu entah berapa lama. Semasa menunggu tiba-tiba ada sebuah kereta meluru masuk ke laluan saya dan berada betul-betul di hadapan. Dia memotong Q.

Semasa dia menghimpit untuk masuk tadi, kereta dia menggesel kereta saya di bahagian hadapan di sebelah kiri. Terasa kereta saya bergoyang. Lampu kereta saya tercabut dan jatuh terus pecah berderai. Hati saya turut berderai kerana memikirkan duit akan turut berderai-derai.

Saya mula hendak marah. Siapa yang tidak akan marah. Hati makin panas. Sudah benar-benar panas. Saya bukan Pak Lebai yang boleh sabar. Betul ke Pak-pak Lebai sentiasa sabar?

Saya pandu keluar dari belakangnya dan menyusur laluan kecemasan dan cuba menyelinap ke hadapannya dari sebelah kiri seperti yang dilakukannya. Keretanya menghalang. Saya tersekat. Kedudukan saya menjadi selari dengan dia. Hidung saya mula mengeluarkan asap kerana hati sudah panas. 

Saya turunkan cermin tingkap dan merenung dia. Dia juga menurunkan cermin tingkap, merenung saya. Dia se orang perempuan.

Dia merenung sambil mengangkat tangan menandakan dia memohon maaf. Saya pura-pura bengis sebaliknya dia tersenyum. Cantik rupanya. Saya tidak senyum. Saya memasamkan lagi muka saya yang selama ini memang tidak pernah manis.

Dia mencapai beg tangannya lalu meraba di dalamnya. Saya bimbang, bimbang dia mengeluarkan pistol. Saya sekadar berani memerhatikan sahaja. Dia berkata se suatu tapi saya tidak faham kerana bising bunyi kenderaan.

Sekarang giliran saya pula untuk berkata se suatu sekurang-kurangnya meminta dia membaiki kereta saya. Dia kemudian mengeluarkan tangan dari begnya. Di tangannya ada se batang lipstick. Dia menoleh ke arah saya sambil tersenyum. Manis betul rupa dia semasa tersenyum. Fakta tetap fakta.

Disapunya lipstik ke bibirnya. Bukan ke bibir saya, ke bibirnya. Bertambah cantik dia. Dia memandang saya, tersenyum. Memang benar dia cantik. Saya senyum dengan senyuman yang lebih lebar. Tidak tahu kenapa.

Dia bukan sahaja cantik bahkan waras. Kalau dia tidak waras pasti dia menyapu lipstick di keningnya. Dia juga bijak menyapu lipstick kerana saya dapati, lipsticknya hanya di bibir. Dagu dan hidungnya bersih, tidak terkena lipstick. Saya tertarik dengan kewarasannya menggunakan lipstick.

Hati saya sejuk serta-merta. Saya cuba panaskan semula seperti awal tadi tapi gagal. Dia berkata se suatu se kali lagi tapi perkataan yang saya faham hanya tiga patah sahaja, "I am sorry."

Saya terasa pelik kenapa saya tidak marah lagi. Mungkin disebabkan setelah dia mengangkat tangan, berkata sorry dan memberi senyuman.  Senyumannya memikat.

"Beri nombor," saya berkata secara gentleman Malaysia. Dia menjawab tapi saya tidak dengar. Saya ulang dengan lebih kuat. "Beri nombor awak."

"Why not ..... Zero one two - three four ........"  belum sempat dia menghabiskannya, kedengaran bunyi hon-hon kereta di belakang. Bunyinya bising serta berpanjangan. Mereka sedang marah, rupanya lampu isyarat trafik sudah berwarna hijau.

Jalan raya kita memang tempat orang mencari kena marah.

Entry sebelumnya: Akan Ke 0saka Segera. (Klik)


(This site is our's and all stories belong to us. Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.)©

Kamu komen apa saja yang kamu suka dan komen kamu tidak akan dipadam. Ingat, sendiri komen sendiri pikul.

Video dan gambar dalam tulisan ini tiada kaitan dengan cerita, ianya semata-mata hiburan.

Wednesday, 19 April 2017

AKAN KE OSAKA SEGERA .... BILA?



Hari Sabtu ini genap lima bulan saya tidak berjumpa serta berhubung dengan Maiko. Adakah dia marah? Saya tidak tahu, hanya dia sahaja yang tahu.

Semalam terlintas di hati saya untuk menghubungi dia, sekurang-kurangnya untuk bertanya kabar. Sementara itu ingin juga bertanya kelapangannya untuk saya ke sana. 

Beberapa patah perkataan telah saya susun untuk bercakap dengan dia kerana bukan mudah berbicara dengan se orang seperti dia kerana saya tahu benar Maiko.

Maiko se orang gadis yang mempunyai perasaan megah di hati tetapi tidak ditunjukkannya kerana dia terlalu berhemah. Memang sepatutnya dia bermegah kerana dia berjaya dalam semua bidang. Dia memiliki segala-galanya yang diperlukan oleh se orang gadis.

Kami bersaing dalam banyak perkara terutama dalam mengukuhkan persahabatan. Kerap juga dia tewas dengan saya walaupun dia berilmu. Saya tahu bila masanya dia tewas walaupun dia pandai melindung dari pengetahuan saya. Dia akan memejamkan matanya sambil menikmati ketewasannya. Ada masanya berpeluh juga Maiko menahan asakan saya yang dia kurang tangkas mengelaknya.

Maiko tumpas di tangan lelaki Melayu yang mengatasinya hanya melalui pengalaman.

Humaira Sofea sentias menutup mulut semasa ketawa

Setelah saya bertekad untuk menghubunginya, saya meng-dial nombornya. Di minda saya terselit pertanyaan yang telah saya sediakan kerana pertanyaan itu wajib saya ajukan kepada dia.

Kata-kata yang telah saya sediakan kerap saya ulang supaya ia tidak tercicir semasa berbicara; "I enjoyed the time we’ve been spending together in Osaka. I feel strongly about you.”

Maiko tidak akan menjawab selagi dia tidak merasa jawapan dia adalah satu kenyataan yang tepat dan merasa puas dengan jawapannya. Dia lebih rela mendiamkan diri dari menjawab andainya kepastian tidak ujud di hatinya.

Tidak mungkin saya berdiam diri di telefon jika dia senyap dan sudah pastinya saya akan berkata, "Don’t you feel the same as I do?”

Tiba-tiba saya matikan telefon lalu berkata, "Perlukah aku dahulu yang menghubungi dia?"






This site is our's and all stories belong to us. Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.)©

Kamu komen apa saja yang kamu suka dan komen kamu tidak akan dipadam. Ingat, sendiri komen sendiri pikul.

Video dan gambar dalam tulisan ini tiada kaitan dengan cerita, ianya semata-mata hiasan.

Tuesday, 18 April 2017

BULAN DITUTUP AWAN







Bulan ditutup awan

This site is our's and all stories belong to us. Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.)©

Kamu komen apa saja yang kamu suka dan komen kamu tidak akan dipadam. Ingat, sendiri komen sendiri pikul.

Video dan gambar dalam tulisan ini tiada kaitan dengan cerita, ianya semata-mata hiburan.

Sunday, 16 April 2017

MUDAHNYA KAMU PERCAYA KESEMUA CERITA YANG KAMU DENGAR. INGAT NI, SETIAP CERITA ADA TIGA SUDUT. SUDUT DIA, SUDUT KAMU DAN SUDUT KEBENARAN


MELAYU MUDAH PERCAYA

Kita pernah dengar beberapa kata-kata Melayu seolah-olah sudah sebati dengan kita hingga kita percaya ke semuanya. Dua contoh ditunjukkan dibawah ini:

1.  Tidak Melayu hiang di dunia.
Orang kata ayat atas tu kata-kata dari mulut Hang Tuah. Betul ke tu? Siapa yang dengar Hang Tuah kata tu? Nampak macam soalaan lawak tapi siapa yang boleh jawab?

2.  Mahshuri berdarah putih.
Ramai orang kata Mahshuri berdarah putih. Betul ke Mahshuri berdarah putih? Cuba kita renung sejenak. Jom kita gerakkan minda kita yang selama ini lemau. 

Boleh percaya ke dengan kata-kata orang iaitu Mahshuri berdarah putih sedangkan Nabi kita yang mulia, darah baginda tetap berwarna seperti darah manusia lain.

Fikir-fikirkan-lah.


Playing For Change



(This site is our's and all stories belong to us. Everyone has a story to tell and in sharing we find healing. I expect this story will give hope a good chance to grow in your hearts. Your wisdom and stories are as good as mine.)©

Kamu komen apa saja yang kamu suka dan komen kamu tidak akan dipadam. Ingat, sendiri komen sendiri pikul.

Video dan gambar dalam tulisan ini tiada kaitan dengan cerita, ianya semata-mata hiburan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...